Soeharto Mengaku Pernah Frustrasi karena Karier Militer di Awal Kemerdekaan Terbilang Mentok

Be Sociable, Share!

Soeharto Mengaku Pernah Frustrasi karena Karier Militer di Awal Kemerdekaan Terbilang Mentok

Soeharto mengaku pernah frustrasi karena karier militer di awal kemerdekaan terbilang mentok. Tapi, ketika kemudian berhasil menggapai jabatan panglima dengan pangkat kolonel, dia diterpa isu tak sedap: kasus korupsi.

“Pada 1959 Soeharto pernah dicopot sebagai Panglima Diponegoro dan dipindahkan ke Bandung untuk belajar di Seskoad,” kata sejarawan Peter Kasenda

Turut dicopot dari Diponegoro, ketiga anak buahnya, yakni Yoga Sugama, Ali Moertopo, dan Sudjono Humardani. Menurut Peter, Sudjono merupakan staf Soeharto bidang ekonomi yang mengusulkan dibuatnya ‘Yayasan 4 Teritorium’ yang membantu para prajurit dan ‘Yayasan Pembangunan 4 Teritorium’ untuk membantu masyarakat umum.

Selain itu, Ibu Tien sebagai istri panglima aktif membantu para istri prajurit dengan memberikan berbagai keterampilan. “Ide bisnis itu sebetulnya bagus, cuma pelaksanaan di lapangan terjadi penyimpangan,” kata Peter.

Hukuman Soeharto dengan disekolahkan ke Seskoad Bandung, lanjut Peter, tak lepas dari campur tangan Jenderal Gatot Subroto. Tanpa perlindungan dari Gatot, niscaya Soeharto akan mendapat hukuman lebih berat dari Jenderal AH Nasution, yang dikenal sangat keras terhadap praktik korupsi.

Kenapa Gatot melindungi Soeharto? Menurut Peter, karena sang jenderal punya anak angkat bernama Bob Hasan, yang banyak melakukan bisnis di lingkungan Kodam Diponegoro. Selama ini, informasi yang banyak beredar Soeharto cuma menjalin bisnis dengan Liem Sioe Liong alias Sudono Salim.

Kenapa Gatot melindungi Soeharto? Menurut Peter, karena sang jenderal punya anak angkat bernama Bob Hasan, yang banyak melakukan bisnis di lingkungan Kodam Diponegoro. Selama ini, informasi yang banyak beredar Soeharto cuma menjalin bisnis dengan Liem Sioe Liong alias Sudono Salim.

Saat menjadi Panglima Teritorium IV Diponegoro menggantikan Kolonel M Bachrum pada 1957, tudingan tak sedap tertuju kepada Soeharto. Ia dituding melakukan korupsi. Probosutedjo mengakui Soeharto menjual besi-besi tua dari aset tentara yang sudah terbengkalai. Tapi uang hasil penjualan besi-besi tua itu bukan untuk kepentingan pribadi. Dari situ karier militer Soeharto justru kian moncer. Pada 1 Januari 1960.

 

Be Sociable, Share!
error: Content is protected !!