Trump Berpesan Tentang Ramadan Beserta Hujatan untuk Terorisme

Trump Berpesan Tentang Ramadan Beserta Hujatan untuk Terorisme

Semua warga Muslim di seluruh dunia sudah memasuki puasa Ramadan hari ini (27/05/2017). Presiden Amerika Serikat, Donald John Trump menyampaikan pesan Ramadan yang disertakan dengan hujatan terhadap terorisme. Pesan tersebut disampaikan oleh Presiden Trump pada sebuah pernyataan terlebih dahulu. Seruan itu juga menyangkut serangan yang telah terjadi di Inggris dan Mesir.

“Tahun ini, liburan dimulai karena dunia berduka atas korban tak berdosa dari serangan teroris barbar di Inggris Raya dan Mesir. Tindakan kebejatan yang secara langsung bertentangan dengan semangat Ramadan. Tindakan semacam itu hanya memperkuat tekad kita untuk mengalahkan teroris dan ideologi sesat mereka,” ungkap Trump dalam pernyataan itu. Trump juga mengklaim dirinya dalam kunjungan perdananya ke Timur Tengah beberapa hari lalu. Dia telah mengajak sekutu AS dalam memerangi terorisme dan ideologinya.

“Saya mengulangi pesan saya yang disampaikan di Riyadh. Amerika akan selalu berdiri dengan mitra kami melawan terorisme dan ideologi yang menyulutnya. Selama bulan Ramadan ini, marilah kita memutuskan untuk tidak melakukan tindakan apa pun. Sehingga kita dapat memastikan bahwa generasi penerus akan terbebas dari bencana ini. Dan dapat beribadah dengan damai,” sambung Trump pada pernyataannya.

Berikut ini adalah isi pernyataan lengkap dan pesan Ramadan beserta Hujatan terhadap terorisme. Yang disampaikan Trump dari situs Amerika Serikat, Sabtu (27/05/2017).

“Atas nama rakyat Amerika, saya ingin semoga semua umat Islam mengalami Ramadan yang menyenangkan.

Selama bulan puasa dari fajar sampai senja. Banyak umat Islam di Amerika dan seluruh dunia akan menemukan makna dan inspirasi. Dalam tindakan amal dan meditasi yang memperkuat masyarakat kita. Intinya, semangat Ramadan memperkuat kesadaran akan kewajiban bersama kita. Untuk menolak kekerasan, mengejar perdamaian, dan memberikan kepada mereka yang membutuhkan yang menderita kemiskinan atau konflik.

Tahun ini, liburan dimulai karena dunia berduka atas korban tak berdosa. Dari serangan teroris barbar di Inggris Raya dan Mesir. Tindakan kebejatan yang secara langsung bertentangan dengan semangat Ramadan. Tindakan semacam itu hanya memperkuat tekad kita untuk mengalahkan teroris dan ideologi sesat mereka.

Pada kunjungan terakhir saya ke Arab Saudi. Saya mendapat kehormatan bertemu dengan para pemimpin lebih dari 50 negara Muslim. Di sana, di tanah dua situs tersuci di dunia Muslim, kami berkumpul untuk menyampaikan pesan kemitraan yang solid. Demi perdamaian, keamanan, dan kemakmuran bagi negara dan dunia kita.

Saya mengulangi pesan saya yang disampaikan di Riyadh. Amerika akan selalu berdiri dengan mitra kami melawan terorisme dan ideologi yang menyulutnya. Selama bulan Ramadan ini, marilah kita memutuskan untuk tidak melakukan tindakan apa pun. Sehingga kita dapat memastikan bahwa generasi penerus akan terbebas dari bencana ini dan dapat beribadah dan berdamai dengan damai.

Saya menyampaikan harapan terbaik saya kepada umat Islam. Di manapun untuk bulan yang penuh berkat saat Anda mengamati tradisi amal, puasa, dan doa Ramadan. Semoga Tuhan memberkati Anda dan keluarga Anda. Baca Lainnya di detiktribun

error: Content is protected !!